Sunday, December 11, 2016

Ekspedisi Gunung Stong

Bila memandu pulang ke kampung terutamanya di cuti musim perayaan, aku kadang-kadang akan memilih laluan Gua Musang-Jeli untuk mengelak terperangkap dalam kesesakan jalan yang panjang. Ketika pertama kali melalui laluan ini, mata aku sudah tertangkap pada pemandangan air terjun yang nan jauh mencurah tinggi di atas gunung sana.

Melalui carian di internet, barulah aku tahu mengenai Air Terjun Jelawang, Kem Baha dan Gunung Stong. Aku sendiri sebagai anak Kelantan, jahil tentang mereka. Maka selepas itu bersama 9 orang lagi teman sekerja, kami mengatur satu ekspedisi ke sana, yang telah pun dilakukan pada bulan Oktober yang lepas.

Ekspedisi Gunung Stong ini bukanlah percuma. Beserta dengan seorang Malim Gunung, harga pakej bagi satu kumpulan ialah RM950. Maka logiknya makin ramai ahli satu kumpulan, maka makin murahlah kos yang perlu ditanggung setiap orang. Kami tiba di Jelawang sehari awal. Homestay untuk bermalam disediakan yang aku kira sudah termasuk dalam harga pakej.

Ekspedisi kami ini juga sebenarnya termasuk dengan jelajah Kompleks Gua Ikan yang menghimpunkan Gua Keris, Gua Pagar dan Gua Ikan sendiri. Keunikan gua-gua batu kapur berusia jutaan tahun ini tentunya terletak pada rupa bentuk tiang-tiang stalaktit dan stalagmit, yang antaranya menjadi asas kepada nama gua-gua ini. Jika ke sana, nantikan satu teka-teki seksis daripada pemandu gua mengenai salah satu bentukan seperti jari tangan di dinding gua.

Selain itu, dapat juga diperhatikan di Kompleks Gua Ikan ini tinggalan-tinggalan cengkerang laut, dan yang paling menarik perhatian ialah  bentukan-bentukan busu hablur garam di lantai gua, yang apabila disentuh cahaya, kilaunya bak berlian. Menjelajah gua-gua seperti ini sentiasa buat aku terfikir mengenai pergerakan Bumi, bagaimana daerah yang sangat jauh seperti Dabong ini, berjuta tahun dahulu rupanya adalah kawasan lautan.

Selepas solat Zohor, barulah kami memulakan pendakian ke Kem Baha. Dengan beg galas yang berat berisi bekalan makanan serta peralatan khemah, ditambah pula dengan berhenti rehat yang banyak, kami mengambil masa hampir 2 jam juga untuk sampai di sana. Tapak khemah yang disediakan untuk kami betul-betul menghadap Kolam Puteri. Jika dari bawah tingkat Air Terjun Jelawang sudah nampak majestik sekali, tetapi di atas sana ada bertingkat-tingkat lagi!

Seterusnya tidak perlulah aku ceritakan aktiviti kami. Bermandi-manda air terjun sudah tentu kemestian, makan-makan pula berselera sekali walaupun hanya dengan lauk sardin, telur dadar dan sambal ikan bilis.

 
Malam pertama di Kem Baha, angin sejuk bertiup kencang. Malangnya lena aku sekejap saja, dan seterusnya aku berjaga hingga ke pagi. Nasib baik ada unggun api dan telefon sebagai teman, walaupun signalnya goyah sekali. 

Lebih malang lagi, ketika turun ke Kolam Puteri untuk mengambil wuduk Subuh, lampu suluh aku terlepas ke dalam air lalu padam tidak berfungsi. Hendak memanggil nama kawan, suara aku ditutup dengan bunyi deras air terjun, hendak menapak naik semula ke tapak khemah, mata rabun aku langsung tidak nampak langkah dan jalan. Maka duduklah aku di situ dalam gelap dan sejuk lebih kurang setengah jam, solat di atas bongkah batu besar yang ada di situ sementara menunggu hari sedikit cerah.

Pagi di Kem Baha ini, para pendaki biasanya akan duduk berkumpul di hujung air terjun, menunggu terbit Matahari, dengan pemandangan hijau di hadapan mata daerah Dabong yang jauh di bawah sana. Memang perasaannya terasa tenang sekali.


Seterusnya adalah misi menawan puncak Gunung Stong. Bagi aku, pendakiannya tidaklah secabar mana. Tidak ada tebing-tebing tinggi bahaya yang perlu didaki dengan tali. Bermula lebih kurang pukul 9.00 pagi, hampir 4 jam juga untuk kami mencapai puncak Gunung Stong, yang terletak 1422 meter dari paras laut. Suka aku sebutkan di sini, puncak tertinggi gunung Stong tidaklah seluas mana, perlu memanjat sedikit ke bongkah tanah yang besar, bolehlah kalau mahu memuatkan sekurang-kurangnya 20 orang dan menikmati pemandangan di sekelilingnya.

Puas berehat dan tersengih merakam kenangan dengan rasa bangga, dan juga setelah menikmati bekalan yang dibawa, barulah kami memulakan perjalanan turun. Kami tiba kembali di Kem Baha lebih kurang pukul 4.30 petang. Pada mulanya merancang untuk terus pulang ke Park HQ, tetapi dinasihatkan pula untuk kekal satu malam lagi.

Hari ke dua di Kem Baha, sempatlah kami duduk berbual dengan beberapa kumpulan pendaki yang lain. Rupa-rupanya menurut mereka, percaturan ekspedisi Gunung Stong kami sepatutnya disertakan Gunung Baha dan Gunung Ayam sekali, kerana itulah yang dilakukan oleh mereka. Jarak dan masa pendakian akan lebih sedikit sahaja kerana hanya melalui satu pusingan laluan dan tidak perlu berpatah balik. Aku mendengarnya dengan senyum-senyum saja, mungkin lain kali bila ada kudrat dan masa.
 

Saturday, August 27, 2016

Aku dan Tunggu Teduh Dulu

Aku masih ingat Faisal Tehrani pernah menulis dalam blognya suatu ketika dahulu yang novel ini dikarang di fasa dirinya masih hijau. Aku tidak pasti apa yang dimaksudkan hijau oleh beliau, tetapi yang pasti aku sebenarnya lebih menyukai novel ini berbanding novel-novel beliau yang pernah aku baca sebelum ini.

Novel ini pada citarasa aku memang agak berat dan berjiwa besar. Berat pada segala dugaan dan cabaran yang menimpa-nimpa, manakala besar jiwanya pada semangat empayar perniagaan yang mahu dibina. Musibahnya bagi pembaca seperti aku, membaca novel seperti hanya boleh dilakukan pada waktu yang lenang-lenang, atau mengambil masa berbulan-bulan lamanya. Nasib baik pada penamat novel ini ada sinar bahagia.

Secara ringkas, kisah novel ini bertunjangkan perjuangan kental seorang gadis bernama Salsabila Fahim. Berbekalkan tanah peninggalan arwah ayah, dia mempunyai impian mahu menjadi usahawan tani yang berjaya. Namun jalan usahanya tidak mudah. Pelbagai cabaran yang datang menghalang, dari serangan penyakit tumbuhan, ancaman tanah diambil oleh projek kerajaan serta kerja khianat dan hasad dengki orang. Tidak cukup dengan itu, dia berhadapan pula dengan konflik keluarga yang tidak bersudah, dan tentunya tidak lengkap dengan konflik cinta, dari tiga jejaka yang keras menagih kasih darinya.

Satu perkara yang akan membuatkan aku kagum pada seseorang penulis novel itu ialah bukan sahaja dia bijak mengolah plot cerita, tetapi juga apabila aku mendapati dia melakukan penyelidikan untuk karyanya. Itulah yang dilakukan oleh Faisal Tehrani dalam novel ini. Bicara tentang betik, ladang dan industrinya sahaja sudah terasa umpama mempelajari ilmu bertani dan berniaga yang membuka minda dan mata.

Seperti Zaid Akhtar melalui novelnya Salju Sakinah, aku kira Faisal Tehrani juga termasuk senarai penulis lelaki yang mampu membayangkan dan memperincikan setiap tingkah laku, emosi dan perasaan seorang wanita dengan baik sekali selaku teraju utama dalam kisah novel mereka. Bukan mahu berbaur seksis, tetapi bagi aku itu adalah satu kebolehan yang istimewa.

Friday, June 17, 2016

Mencapai Puncak Gunung Kinabalu

Ekspedisi Gunung Kinabalu ini sebenarnya kami lakukan pada bulan Mac yang lepas. Dari Semenanjung, aku terbang ke Kota Kinabalu untuk bersama 5 orang lagi teman dari Miri, sebelum meneruskan pemanduan naik ke Kundasang.

Segala urusan tempahan pendakian kami buat melalui Sutera Sanctuary Lodges. Kos setiap orang hampir mencecah RM 1000 juga, termasuk penginapan, makan dan minum, pengangkutan, insurans, permit mendaki dan juga bayaran Malim Gunung. Memandangkan kami berenam. terpaksalah kami mengupah dua orang Malim Gunung, kerana seorang Malim Gunung hanya diperuntukkan untuk 5 orang pendaki sahaja.
 
Bermula di Timpohon Gate pada pukul 8.00 pagi, kami mendaki ke Laban Rata yang terletak di ketinggian 3272 meter dari paras laut. Pendakiannya tidaklah mencabar mana, lebih umpama menapak naik tangga tanah dan berbatu, tetapi penatnya itu cerita lain pula. Di setiap hentian rehat, kami menangguh penat dan duduk bercerita, menonggok air dan mengunyah coklat dan gula-gula, sambil ketawa-ketawa melihat wajah masing-masing bermandi peluh dan terkembang-kempis hidung jadinya. 

Suka aku ingatkan di sini, walaupun makan dan minum yang disediakan untuk para pendaki agak mewah, jagalah perut agar tidak membuat onar. Kemudahan yang ada di hentian rehat boleh saja mengundang rasa geli dan tidak selesa.
 
Di tengah pendakian, kumpulan kami adakalanya dipintas oleh porter-porter yang gigih mengangkut tong gas, beras dan kotak-kotak berat dan besar di belakang badan mereka. Adanya yang masih bergelar pelajar, mencari duit poket di musim cuti sekolah. 

Dari bergerak dalam satu kumpulan, kami kadang-kadang terpecah menjadi tiga kerana setiap orang staminanya berbeza. Namun yang seronoknya di sesetengah laluan, pendakian ke Laban Rata menyajikan pemandangan sekeliling yang amat menakjubkan dan membuka mata. Dengan diselubungi kabus, suasananya memang terasa seperti berada di sebuah taman kayangan dan penuh misteri.  

Kami berjaya tiba di Laban Rata Rest House lebih kurang dalam pukul 1.30 petang. Setelah mendaftar masuk, kami menghabiskan masa di dalam bilik sahaja, membersihkan diri dan melelapkan mata sementara menunggu waktu makan malam pukul 4.00 petang.

Selesai makan malam di dewan makan yang adakalanya riuh dengan tepuk dan sorak dari ahli kumpulan pendaki yang menyambut rakan mereka yang tertinggal jauh dan baru tiba, petang yang ada kami luangkan di sekitar Laban Rata. Dari sini dapat dilihat secara dekat pada tubuh Kinabalu yang tercalar dan tercedera oleh jatuhan batu-batu, akibat peristiwa gempa bumi yang lalu. 

Pendakian seterusnya ke puncak Kinabalu bermula pukul 2.30 pagi usai sahaja bersarapan. Bagi aku, di sinilah cabarannya bermula. Dengan angin sejuk yang menyucuk, dan suasana gelap yang hanya bersandarkan lampu di kepala, penat dan lelahnya terasa dua kali ganda. Banyak kali juga kami terpaksa berhenti rehat, mengumpul nafas dan tenaga. 

Aku mengaku dalam fasa pendakian ke dua ini, antara kami berenam akulah yang paling lemah. Sela nafas jadi begitu pendek sekali, kepala terasa pening-pening pula, mahu termuntah pun ada. Entah berapa kali juga aku terbaring di lantai gunung, melepas lelah sambil memandang langit malam di puncak Kinabalu. Ya, jangan lupa mendongak ke atas, sangat cantik dan jelas taburan bintang-bintang  di dada langit malam di puncak Gunung Kinabalu. 

Kerana terlalu banyak berehat, sedar-sedar aku sudah jauh di belakang ditinggalkan teman-teman lain. Dengan segala susah-payah, aku akhirnya berjaya menyertai teman-teman dan para pendaki lain di puncak tertinggi Gunung Kinabalu. Aku lihat jam di tangan tepat menunjukkan pukul 5.40 pagi. Masing-masing bersorak gembira, rasa macam tak percaya pun ada. Kemudian semuanya duduk berdiam merangkul tubuh menunggu terbit Matahari, aduh perasaan dan pemandangannya ketika itu terasa begitu majestik sekali. Inilah pengalaman paling hebat pernah aku rasa.

Monday, February 15, 2016

Dari Miri ke Cameron Highlands

Bila teman-teman sekerja bertanya samada aku ada perancangan untuk terus kekal berkhidmat di Sarawak, aku sering berseloroh dengan bercerita tentang watak Brooks Hatlen di dalam filem Shawshank Redemption.

Mereka yang mendengar cerita aku itu pasti menganggap aku dramatik dan melebih-lebih. Bukanlah maksud aku hendak menyamakan tempat kerja aku itu ibarat penjara, cuma maksudnya aku tidak merancang untuk terus kekal berkhidmat di Sarawak. Aku masih jauh dan entah bila untuk berada di dalam zon statik. Selagi kudrat, peluang dan kebebasan masih ada, baik dipergunakan saja.

Tetapi cerita Brooks Hatlen itu bukanlah alasan aku memohon pindah buat pertama kali pada tahun lepas. Aku sendiri pun tidak pasti apa alasannya, mungkin kerana memikirkan abah atau mungkin juga sudah tiba masa aku merasa angin baharu. Dengan rezeki yang sudah tertulis, tanpa sebarang dokumen sokongan mahupun alasan yang kukuh, permohonan pindah aku setelah 6 tahun berkhidmat di Sarawak diluluskan.

Kini sudah sebulan lebih aku menetap dan berkhidmat di Cameron Highlands. Alhamdullillah, segala remeh-temeh urusan perpindahan berjalan lancar walaupun pada awalnya mengalami kesukaran yang amat hendak mencari rumah sewa. Hampir seminggu lebih aku terpaksa tinggal di hotel gara-gara tuan rumah membuat pusingan U di saat-saat akhir, barangkali tergelap mata dengan pendapatan homestay di musim cuti sekolah. Bukannya di Cameron Highlands tidak banyak rumah kosong, tetapi kerana kegilaan industri homestay menyebabkan mencari rumah sewa di sini ibarat mencari jarum dalam jerami.

Apapun, setakat ini aku gembira di Cameron Highlands. Aku tidak kisah sangat dengan ketiadaan tempat berhibur, kompleks beli-belah yang mega, mahupun dengan kos sara hidupnya yang tinggi dan trafik di hujung minggu yang menggila. Dapat berjoging di pagi hari di sini adalah satu rahmat yang amat menyegarkan, berpeluang mendaki gunung-gunung di sini pula seperti berada di puncak dunia, dan tidur malam berselimut tebal  tanpa penyaman udara sudah beberapa kali membuatkan aku terbabas lewat ke tempat kerja!

Friday, December 25, 2015

Aku dan Kundasang

Perjalanan aku ke Kundasang ini adalah sebelum tragedi gempa bumi di Ranau pada bulan Jun yang lalu. Aku pergi dengan memandu kereta merentasi Brunei Darussalam. Hampir 10 jam lebih juga pemanduannya dengan terpaksa berhenti di 8 Pusat Pemeriksaan Imegresen dan Kastam di sempadan Malaysia-Brunei. Nasib baik di sempadan Sarawak dan Sabah pemeriksaan imegresen sudah tidak diadakan, jadi dapatlah mengurangkan sedikit rasa tepu pada fikiran.

Di antara perjalanan, aku singgah berhenti rehat di Limbang untuk makan tengahari dan solat Zohor, serta berhenti minum petang di Kuala Sipitang sambil duduk menikmati pemandangan pinggir laut. Bila usia semakin meningkat, keterujaan memandu juga semakin menyurut, tetapi kerana nekad untuk mempunyai pengalaman, kali ini aku memilih jalan jauh dan lama yang menghabis masa dan tenaga, sedangkan  sebenarnya ada saja penerbangan terus dari Miri ke Kota Kinabalu.

Aku tiba di Bandar Raya Kota Kinabalu lebih kurang dalam pukul 6.30 petang dan menginap di sebuah hotel bajet di sekitar Waterfront. Aku tidak keluar ke mana-mana pun, hanya duduk di bilik melepaskan penat dan sakit badan. Jika mahu dikira, ini sudah kali ke-4 aku menjejak kaki di Kota Kinabalu, jadi tidak ada apa-apa yang mahu dicari dan diterujakan.

Esoknya seawal pukul 7 pagi, barulah aku memulakan perjalanan ke Kundasang. Terima kasih kepada aplikasi Waze yang sangat banyak membantu. Pada mulanya terasa bimbang juga dengan cerita-cerita mengenai jalan mendaki ke Kundasang, namun realitinya tidaklah sebimbang seperti yang dicerita. Alhamdullillah pengalaman aku sendiri memandu ke sana sebenarnya agak menyenangkan, walaupun pemanduannya yang mendaki dan berliku. Perjalanan dari Kota Kinabalu ke Kundasang mengambil masa  2 jam lebih jika tidak berhenti di mana-mana.

Di tengah perjalanan ke Kundasang, aku berhenti sarapan pagi di Pekan Nabalu. Di pekan ini puncak Gunung Kinabalu yang disapu kabus sudah dapat dilihat dari jauh. Selesai bersarapan, aku singgah di sebuah kedai panjang (seperti rumah panjang) yang menjual pelbagai barangan cenderamata yang ada di situ. Aku membeli 3 helai T-Shirt buat kenangan.

Dari Pekan Nabalu, aku meneruskan perjalanan dan singgah di Kinabalu Park. Di taman ini terdapat sebuah dek untuk pengunjung melihat puncak Gunung Kinabalu dengan jelas. Memang terasa sedikit teruja di situ bila dapat melihat salah satu ikon negara secara langsung di depan mata, itu tidak dikira lagi bagaimana perasaan jika dapat menjejak kaki di puncak sana. Aku lalu mengambil peluang bertanya-tanya pada staf di situ mengenai pakej-pakej pendakian ke puncak Gunung Kinabalu.

Meninggalkan Kinabalu Park, aku terus memandu ke Pekan Kundasang yang lapang dipagari gunung-ganang yang mencecah awan. Namun suasananya hari itu agak terik dengan panas Matahari, dibalas pula dengan angin sejuk yang tidak henti bertiup. Itulah kebenaran tentang tanah tinggi di negara kita, baik Kundasang mahupun Cameron Highlands, sesejuk manapun orang bercerita, panasnya boleh tahan juga. Sejuknya pula hanya waktu pagi serta apabila hari merangkak ke petang dan malam, dan juga ketika di waktu mendung dan hari hujan.

Puas berhenti rehat, aku menuju ke Desa Dairy Farm yang tidak jauh pun dari Pekan Kundasang. Aduh pemanduannya terasa terseksa sekali dengan jalan tidak berturap dan berbatu-batu. Namun rasa seksa itu mungkin berbalas dengan pemandangan memukau di ladang tenusu ini, dengan latar gunung-ganang, lembu-lembu tenusu serta padang ragut yang hijau meluas. Produk-produk tenusu segar dari ladang juga ada dijual di sini, tetapi aku tidak sanggup menunggu. Dengan pengunjung yang terlalu ramai, sudahlah  mahu mencari ruang memangkir kereta pun sukar, apatah lagi mahu beratur dalam barisan panjang hingga ke bahagian luar kedai.

Kembali dari Desa Dairy Farm, aku menghabiskan masa yang ada dengan berjalan-jalan di sepanjang deretan gerai-gerai menjual pelbagai produk pertanian dan cenderamata di Pekan Kundasang. Ingatkan mahu memandu lagi hingga ke Poring Hot Spring di Ranau dan bermalam di Kundasang, tetapi tiba-tiba dilanda rasa malas dan rasa tidak perlu. Apapun tidaklah aku terasa ralat, kerana bulan Mac tahun depan aku akan datang lagi ke Kundasang, kali ini bersama 5 orang rakan pula, dengan misi mahu menawan puncak Gunung Kinabalu.

Saturday, December 19, 2015

Aku, Bukit Kasut dan Bukit Lambir

Pendakian ke puncak Bukit Kasut di Taman Negara Niah dan Bukit Lambir di Taman Negara Lambir aku lakukan bersama 5 orang teman sekerja. Asyik berjungle trekking di Canada Hill saja, rasa teringin juga hendak mencapai puncak yang lebih tinggi. 

Pendakian Bukit Kasut berlaku pada bulan April yang lepas dan memakan masa 2 jam lebih dari Park HQ. Aku tidak ada maklumat berapa ketinggian Bukit Kasut ini sebenarnya. Pendakiannya mungkin agak mencabar bagi kami orang baharu. Cabarannya pada lantai hutan yang licin ketika mendaki kerana ditutupi oleh daun-daun reput yang basah. Pendakian ke puncak juga agak curam dan menegak. Walaupun ada disediakan tangga-tangga besi, namun perasaan gayat dan goyah itu memang tidak dapat dielak.

Manakala pendakian Bukit Lambir berlaku pada bulan Ogos yang lepas. Pendakiannya mengambil masa 5 jam dari Park HQ dengan terpaksa mengharung anak-anak sungai kecil dan mendaki tebing jeram yang kering. Perjalanannya yang lama disebabkan jarak yang agak jauh di antara Park HQ dan puncak Lambir. Jadi seeloknya pendakian dimulakan seawal 8 pagi kerana perjalanan pulang juga mengambil masa yang agak sama.

Dan juga jangan lupa lapor diri dan suarakan tujuan anda pada staf di Park HQ dengan meninggalkan nama dan nombor telefon, kerana mereka akan menelefon pada sebelah petang bertanya kedudukan pulang para pendaki sebelum Park HQ ditutup, takut-takut nanti ada yang tersesat dan tercedera.


Bagi para pendaki, pakailah stoking yang panjang-panjang dan tebal-tebal kerana komuniti pacat di sana begitu aktif dan amat mahir menghisap darah. Aku sendiri di bahagian kaki sahaja terkena berpuluh sedutan pacat, hingga stoking yang dipakai habis bertompok merah, itu tidak termasuk lagi pacat-pacat yang berjaya menyusup masuk hingga ke dalam seluar dan baju.


Apapun halangannya, perasaan bila tiba di puncak memang tidak dapat digambarkan. Seronoknya bukan kepalang, penat dan lelah semua terbuang. Nasib baik zaman sekarang ada kamera digital, kalau masih menggunakan kamera lama, entah berapa banyak gulung filem habis dipakai dan perlu dicuci pula.

Aku dan Satun, Thailand

Dari Chuping kami pusing-pusing sekejap di Padang Besar sebelum ke Gua Kelam dan Wang Kelian. Kami tidak berlama-lama pun di Gua Kelam, sekadar merentasi guanya sahaja, duduk-duduk sekejap dan terus ke sempadan Wang Kelian yang tidak jauh pun dari situ.

Oh terlupa hendak cerita, di antara perjalanan dari Padang Besar ke Gua Kelam, kami bersama beberapa pengguna jalan raya yang lain ditahan di satu sekatan jalan raya oleh AADK dan UPP. Siapa sangka selama ini aku sekeluarga mempunyai rupa penagih dadah. Berbanding pak cik UPP yang agaknya tidak pernah diajar tentang budi bahasa, nasib baiklah pegawai-pegawai AADK tidak sebegitu. Sekurang-kuranglah tidaklah terasa terhina sangat apabila terpaksa menderma air kencing di dalam cawan kecil sambil diawasi orang di belakang.

Di Wang Kelian, kami melepasi sempadan dengan membawa masuk kereta (insurans kereta sudah dibeli di Padang Besar). Aduh kasar sekali layanan pihak imegresen Thailand. Sudahlah Bahasa Inggerisnya karat, langsung tidak ada senyuman dan pandangan mesra. Adik aku yang pertama kali masuk ke negara orang tiba-tiba meluahkan rasa gerunnya.

Di Pasar Wang Kelian, kami hanya singgah makan dengan aku membeli beberapa helai jersi. Kami kemudian terus menuju ke Satun. Di sepanjang perjalanan, pemandangan dirasa tidak ubah seperti di kampung-kampung kita. Dengan wajah-wajah Melayu, wanitanya yang bertudung dan berkain batik, kanak-kanak dan lelakinya ada yang berkopiah sedang menunggang motorsikal dan basikal di bahu jalan raya. Cuma bezanya ialah dengan kehadiran bendera-bendera Thai yang terpacak berkibar di sana-sini, serta papan tanda premis dan jalan raya di dalam bahasa mereka.

Tetapi yang paling aku terasa, wajah-wajah Melayu itu tidak lagi tahu berbahasa ibunda mereka. Daripada apa yang aku perhatikan, golongan dewasa masih ada yang berupaya, tetapi golongan remaja dan kanak-kanak sudah berbahasa Thai dengan ibu bapa mereka, memang sudah keras lidahnya. Di sinilah aku tersedar kebenaran bahawa bahasa itu jiwa bangsa. Terasa seperti satu tragedi yang besar apabila kita orang Melayu, duduk dan tinggal di tanah air sendiri tetapi tidak lagi tahu berbahasa ibunda kita. Memang terasa satu kehilangan jati diri yang sangat besar.

Di Satun, kami menginap di Satultanee Hotel yang berdekatan dengan Masjid Mambang Satun. Pada mulanya berniat hendak memandu hingga ke kawasan pantai peranginan, tetapi apabila diberitahu ia mengambil masa 2 jam lagi pemanduan, kami batalkan saja niat itu. Nasib baik Bandar Satun ada pasar malam pada hari tersebut, jadi sekurang-kurangnya adalah pengisian.

Satu perkara yang aku suka apabila membeli di sempadan Thailand ialah nilai dan daya kreatif yang ada pada peniaga-peniaga di sana. Kalau di negara kita kuih pau warnanya putih sahaja, tetapi kuih pau di sana terdapat bermacam-macam warna dan rupa persembahan. Banyak juga barang-barang di sana (biasanya yang remeh saja) tidak ada dijual di negara kita. Hendak kata semua barang harganya lebih murah, sebenarnya tidak juga.

Di pasar malam ini, aku terserempak dengan beberapa kumpulan peniaga wanita bertudung yang berwajah arab. Mereka bertutur bahasa Thai, langsung tidak tahu bahasa Melayu. Mereka mengingatkan aku beberapa kisah di dalam novel Gerila mengenai kerabat diraja.

Dari tapak pasar malam, kami singgah di kedai makan berdekatan. Nasib baik mereka terima ringgit Malaysia kerana duit Bath yang aku tukar sudah kehabisan. Kadar tukaran pada waktu itu kalau tak silap aku RM1 bersamaan 9 Bath. Aku tukar RM200, jadi dapatlah dalam 1800 Bath, itupun tidak cukup.

Keesokannya kami berpatah balik ke Wang Kelian. Sebelum pulang ke Kelantan, kami ubah perancangan mahu masuk ke Betong pula yang bersempadan dengan Pengkalan Hulu, Perak. Kami tidak berlama pun di Betong, sekadar pusing-pusing Bandar Betong dan makan. Semasa mahu keluar di Imegresen Thailand, pegawainya bertanya kami kehairanan, buat apa masuk ke Betong kalau setakat 2 jam saja? Agak-agaknya dia sudah terbiasa dengan rakyat Malaysia yang ke sana untuk mencari hiburan.

Masuk semula ke Pengkalan Hulu, kami melencong pula ke Baling menuju ke Taman Rekreasi Kolam Air Panas Ulu Legong. Harga tiket masuk RM6 untuk orang dewasa. Kolam tempat kami duduk rendam-rendam kaki memang sangat panas. Walaupun ada chalet dan bilik disediakan di situ, kami berputus untuk bermalam di Homestay di sekitar itu saja sebelum meneruskan perjalanan pulang ke Kelantan hari esoknya.

Friday, August 14, 2015

Bajet Bagus @ Hati Busuk?

Hari ini di dalam Group Whatsapp tempat kerja, berlaku peristiwa membuka aib orang lain yang melibatkan hal kerja, lalu membawa kepada sindir-menyindir dan kata-kata yang perasan dirinya sangat bagus. Nasib baik orang yang dibuka aibnya itu jenis yang tidak melawan, mengaku kesilapan diri dan meminta maaf, maka peristiwa itu tidaklah berpanjangan.

Perkara seperti ini bukannya pertama kali berlaku. Anehnya pencetus-pencetus kepada kisah buka aib orang ini biasanya datang dari sekumpulan manusia yang sama sahaja. Pantang nampak kesilapan kerja orang lain, lalu diambil gambar dan dimuat naik di Group Whatsapp dengan kata-kata teguran yang bajet dirinya sangat sempurna. Kemudian kawan-kawannya pula akan menjadi batu api memanaskan keadaan. Aku gelar mereka ini manusia-manusia hati busuk.

Anehnya juga bila ditegur, boleh pula manusia-manusia ini mendakwa tindakan mereka itu adalah atas dasar profesionalisme supaya rakan sekerja yang lain tidak melakukan kesilapan kerja yang sama. Bercakap memanglah sedap bila tidak kena atas batang muka sendiri.

Aku tidak tahu dari mana mereka belajar dasar profesionalisme seperti ini. Kalau betul-betul kau profesional, kau sepatutnya bawa kesilapan itu kepada orang yang berkenaan, kau cakap dan tegur dia elok-elok, dan cadangkan pada dia apa tindakan seterusnya yang patut diambil. Lagipun bukannya sampai perlu kau naik dan turun tangga atau berjalan ke bangunan lain, orang yang kau mahu tegur kesilapan kerjanya itu duduk di depan mata kau saja, di dalam bilik pejabat yang sama. Kalau itupun kau tidak boleh buat, mungkin kerana kau ada masalah komunikasi, kau sebenarnya boleh saja whatsapp orang itu secara personal.

Kemudian kalau betul-betul kau nak profesional lagi, kau taiplah di Group Whatsapp beri peringatan atau teguran secara umum dengan kata-kata yang berhikmah supaya kesilapan kerja yang sama tidak berulang. Itu adalah definisi profesionalisme bagi aku, bukan sahaja kau tak dapat dosa kering dengan menyakitkan hati orang lain, malah kau juga dapat jaga hubungan baik sesama rakan sekerja.

Bila benda-benda yang melibatkan kelemahan orang lain dihebahkan di Group Whatsapp, bukan sahaja seantero tempat kerja dapat tahu, malah akan dibaca juga oleh orang-orang atasan. Kerana rasa ego dan imej tercalar, benda yang kecil pun menjadi besar, maka masing-masing saling berbalas di ruang sembang dan akhirnya tidak bertegur sapa. Tidakkah bodoh itu semua?

Entahlah, ini mungkin masalah psikologi yang timbul di zaman telefon pintar. Gila perhatian hingga benda yang terlalu peribadi dan kecil pun mahu kecoh-kecoh, dan beraninya pula hanya di papan kekunci sahaja, apabila berdepan senyap pula tidak terkeluar kata.

Aku sendiri pernah menegur perbuatan manusia-manusia ini secara personal, tapi mak aii~~~ masalah mental mereka sudah terlalu dalam untuk menerima teguran.